Get Adobe Flash player

Ketua dan Wakil

Hakim Agung Prof. Dr. H. Rifyal Ka'bah, Tutup Usia

Kepaniteraan.mahkamahagung.go.id

Mahkamah Agung RI berduka. Prof. Dr. Rifyal Kabah, MA, Hakim Agung Kamar Agama meninggal dunia pada hari ini (Selasa, 24/9/2013) , di rumah sakit National University of Singapore pada pukul 09.00 waktu setempat. Hakim Agung kelahiran Batusangkar 22 Juli 1950 ini meninggal dunia karena sakit dalam usia 63 tahun. Almarhum meninggalkan seorang istri bernama Hamidah Yacob, dan seorang anak, Nida Rifyal.

Almarhum Rifyal Kabah diangkat menjadi hakim agung pada tahun 2000 melalui Keputusan Presiden Nomor 241/M Tahun 2000 tanggal 2 September 2000. Almarhum bisa dibilang hakim agung senior, dengan masa kerja lebih kurang 13 (tiga belas) tahun mengabdi sebagai hakim agung Mahkamah Agung RI. Prof. Rifyal Kabah yang berlatar belakang akademisi dengan spesialisasi Hukum Islam ditempatkan sebagai hakim agung pada Tim E (Tim Perdata Agama). Setelah MA memberlakukan sistem kamar di akhir tahun 2011, Almarhum Rifyal Kabah tercatat sebagai salah seorang Hakim Agung Kamar Agama.

Hakim Agung Prof. Dr. H. Rifyal Ka'bah

Bersama Almarhum Rifyal Kabah, terdapat 12 (dua belas) hakim agung angkatan tahun 2000, yaitu: Bagir Manan (mantan Ketua MA), Abdul Kadir Mappong (mantan Waka MA Bidang Yudisial), Abdul Rahman Saleh, Andi Syamsu Alam, Artidjo Alkotsar, Benjamin Mangkoedilaga, Chairani A Wani, Edith Dumasi Tobing Nababan, M Said Harahap, Margana, H. Muchsin, Muhammad Laica Marzuki, Muladi SH, Rifyal Kabah, Syamsuhadi (manan Waka MA Bidang Yudisial) dan Valerien J.K. Sebagian besar dari hakim agung angkatan 2000 tersebut kini telah purna tugas, kecuali Andi Syamsu Alam dan Artidjo Alkotsar.

Atas meninggalnya Almarhum Prof. Rifyal Kabah tersebut, Panitera Mahkamah Agung, H. Soeroso Ono, SH, MH, mengucapkan turut berduka cita. "Kami keluarga besar Kepaniteraan Mahkamah Agung RI menyampaikan turut berduka cita atas wafatnya Hakim Agung Prof. Dr. Rifyal Ka'bah, MA. Semoga amal ibadah almarhum diterima disisi Allah SWT, dan dosanya diampuni, serta bagi keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran", ungkap Panitera.

Pemikiran Almarhum Prof. Rifyal

Hakim Agung Rifyal Kabah dikukuhkan menjadi Guru Besar Tetap dalam Ilmu Hukum Islam pada Fakultas Hukum Universitas YARSI Jakarta pada hari Sabtu, 4 April 2008 silam, berdasarkan Keputusan Mendiknas No. 77558/A4.5/KP/2008. Prof. Dr. H. Rifyal Kabah, MA, mengangkat tema Peradilan Islam Kontemporer : Pengalaman Saudi Arabia dalam pidato pengukuhannya sebagai seorang Guru Besar.

Almarhum melihat peradilan Saudi Arabia sebagai opsi sistem peradilan di zaman modern yang menarik untuk dikaji. Diantara hal menerik itu pemerintahannya tidak mengenal pemisahan legislatif, eksekutif dan yudikatif. Namun Saudi tidak dapat dikatakan sebagai negara otoriter.

Masing-masing kekuasaan berjalan harmonis di bawah Raja dengan berpedoman kepada Syariat Islam, konsensus para ulama terkemuka dan Majelis Syura ungkap Prof. Rifyal dalam pidato pengukuhan Guru Besarnya 4 April 2008 silam.

Meski demikian, menurut ALmarhum Prof. Rifyal, kekuasaan yudikatif di Saudi Arabia berdiri sendiri tanpa intervensi lembaga lain dalam menjalankan syariat dan perundang-undangan.

Dalam bagian lain pidatonya, suami dari Hamidah Yacoub ini, mengupas pandangan dunia tentang peradilan Islam. Menurutnya, isu peradilan Islam ini tidak hanya menjadi wacana di kalangan akademisi. Masyarakat umum dan politisipun memiliki ketertarikan yang dalam terhadap wacana peradilan Islam.

Bahkan di negara sekular, seperti Singapura dan Israel, memiliki peradilan Islam, jelasnya.

Menurut Almarhum Prof. Rifyal Kabah, keberadaan peradilan Islam di dunia mengambil bentuk yang beragam. Keragaman ini terletak pada segi praktek, sistem hukum maupun kewenangan. Keragaman ini, menurut Prof. Rifyal, terutama dikarenakan faktor sejarah dan lingkungan negara-negara muslim.

Almarhum Prof. Rifyal memandang keragaman ini sebagai sesuatu yang alamiah dan tidak mungkin dibuatkan pola tunggal. Setiap sistem memerlukan pengkajian tersendiri, persis seperti perkembangan sistem peradilan civil law dan common law, tegasnya.

Menurut ALmarhum Prof. Rifyal, sistem peradilan Saudi Arabia sudah mengalami perubahan dari waktu kewaktu. Tetapi tradisi Saudi masih nampak dalam wajah peradilannya. Hukum yang berlaku pun tidak pernah berubah, yaitu Syariat Islam. Sistem peradilan Saudi Arabia hari ini adalah salah satu bentuk pengembangan peradilan Islam di zaman modern berdasarkan warisan Nabi Muhammad SAW dengan penyesuaian mengikuti kondisi lokal.

Dalam reformasi peradilan yang berjalan sejak 2007, Saudi berusaha keras menuju sebuah peradilan modern yang dapat menjawab tantangan zaman dan sekaligus tidak ingin lepas dari tradisi lama dan syariat Islam, ungkap almarhum Prof. Rifyal di penghujung pidatonya.

Sumber : kepaniteraan.mahkamahagung.go.id

Sumber Berita: www.pa-labuha.go.id

Comments
Add New Search
Write comment
Name:
Email:
 
Website:
Title:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Please input the anti-spam code that you can read in the image.

!joomlacomment 4.0 Copyright (C) 2009 Compojoom.com . All rights reserved."

Hakim

Pegawai

Honorer

Statistik Pengunjung

Hari iniHari ini55
KemarinKemarin440
Minggu iniMinggu ini1181
Bulan iniBulan ini9393
KeseluruhanKeseluruhan996226

album

Aplikasi